Kinanti Sebuah Tembang Sekaligus Pengusir Mahkluk Halus

Syekh Subakir adalah seorang ulama dari Yaman pada masa dulu negeri itu disebut rum, beliau sangat berjasa membebaskan tanah Jawa dari pengaruh-pengaruh kekuatan mistik yang dikuasai oleh segerombolan jin prayangan, gendruwo, kuntilanak, dan sebangsanya baik di darat, pegunungan maupun lautan, yang pada waktu itu kepercayaan manusianya sangat primitif dan tidak tersentuh oleh agama Islam agama yang menyembah satu Tuhan yaitu Allah swt, sehingga kekuatan-kekuatan khodam menjadi penguasa di pulau Jawa tersebut yang banyak manusianya menjadi hamba makhluk-makhluk tersesat tersebut.

Namun, dalam tulisan ini penulis tidak akan membahas bagaimana ekspedisi Syekh subakir dari negeri Rum ke pulau Jawa, namun lebih kepada membahas tembang ‘KINANTI’ yaitu tembang yang  ditunggu-tunggu dalam menentramkan atau menenangkan bayi menangis yang baru lahir atau bayi-bayi yang sudah melalmpaui kelahirannya yang juga ketempelan makhluk-makhluk halus yang tersesat kedalam tubuhnya.

Tembang ini merupakan tembang semacam matera atau do’a yang tentu saja ada kekuatan spiritual (kekuatan mendekat kepada Allah) dari syekh Subakir dalam yang ditujukan kepada bayi yang baru lahir atau bayi yang masih rewel terhadap adaptasi jiwanya untuk menenpati alam barunya yaitu dunia yang fana ini.

Ada pertannyaan datar yang mungkin terkadang jauh dari lintasan alam pikir kita. Kenapa bayi menangis…?

Seakan ada rasa penyesalan dalam jiwa bayi dalam menempati hidup barunya didunia sehingga bayi yang rewel itu menangis terus. Orang tua yang bijak adalah orang tua yang bisa meyakinkan jiwa si jabang bayi yang dalam lindungan dan ketenangan dengannya dimana orang tua tersebut harus mempunyai kelebihan kekuatan spiritual yang ada pada dirinya, artinya sebagai orang tua si jabang bayi sebelum kelahirannya harus mempersiapkan spiritualnya untuk mendekatkan diri kepada Tuhannya. Karena pada waktu itu di tanah Jawa manusianya banyak mempercayai makhluk-makhluk yang tersesat maka kekuatan gaib yang ada pada dirinya sanagat lemah dan syekh Subakir dalam kunjungannya telah melahirkan sebuah sastra yang sangat indah sekaligus sebagai kekuatan doa atau mantera yang ditujukan pada bayi-bayi di pulau Jawa itu yang sedang menangis karena kebanyakan dari mereka ketempelan makhluk halus yang tersesat (Jawa; sawan) akibat kepercayaan orang tuanya sendiri.

Adapun karya sastra Syekh subakir dalam tembang ‘KINANTI’ tersebut adalah sebagai berikut:

Kinanti
(pitik tukung)
Pitik tulak pitik tukung
Angedohono cacing recek
Si tukung magung ning
Ngarso
Ono kinjeng nangis mabur
Mireng tangise si jabang bayi
Manyuwuk dateng kang
Abang
Jabang bayi puniko
Rinekso ing malaikat
Pinayungan ing hyang sukma
Tetlake jabang bayi
Seraban sawan pan sumingkir
Tinulak baliyo margi ing
Margi
Aminclok ing sela ardi
Si kinjeng mudun teko marani
Cep menengo jabang bayi
Kekasihe Hyang Widi
Den emong ing widodari
Kinebutan ing para nabi

Terjemahan bait ke I
Ayam tukung, ayam sebagai penolak yaitu ayam yang ekorny buntung, penolaknya anak bayi. Jauhilah cacing recek, penyakit sawan atau penganggu akan pergi.
Penjelasannya sebagai berikut; ayam tukung maksudnya ayam yang tidak punya ekor/buntung yang dijadikan tumbal sebagai pengganti si bayi yang terkena sawan atau ketempelan makhuk halus yang mengotori kesucian si jabang bayi kotornya seperti cacing recek hina dan menjijikkan (jin prayangan,genderuwo, kuntilanak dab sebagainya)

Untuk anak muda sekarang pastilah akan timbul pertannyaan, “Lho kok ayam dijadikan sesembahan kepada makhluk-makhluk halus….?”

“mungkin’ barangkali pembaca bertanya apakah ini tidak syirik atau musrik dalam kepercayaan agama Islam…? Untuk memperjelas hal ini mari kita renungkan dalam pikiran yang jernih dengan hati yang tenang serta bijaksana.

Kenapa ada pengganti tumbal…?

Didalam ajaran Islam istilah tumbal memang tidak ada, tapi yag perlu menjadi kebijaksanaan kita sebagai umat Islam bahwa kita hidup di tanah Jawa yang tidak lepas juga oleh penunggu-penunggu makhluk halus yang tersesat tersebut tersebut sebagai ciptaan Allah juga, tetapi karena mahkluk halus itu mengganggu kedamaian manusia di tanah Jawa waktu itu Syekh Subakir dengan karomah yang dimilikinya dalam mendekatkan diri kepada Allah beliau telah mendapatkan petunjuk bahwa beliau memberikan tumbl plus do’a/mantera tersebut kepada makhluk halus agar menyingkir dari pengaruh jahatnya kepada di jabang bayi yang selalu menangis itu. Bukankah petunjuk Allah lebih Haq atau Mutlak daripada keyakinan orang yang sebatas pada keyakinan meraba-raba saja….?

Sedangakan menurut Syari’at mungkin tumbal itu tidaka ada dalam ajaran Islam, tetapi yang perlu direnungi dalam kisah nabi Musa as bahwa tongkat bisa berubah menjadi ular yang mengalahkan tukang sihirnya Raja Fir’aun apakah itu peristiwa nyata atau secara lahiriah….? Kalau kita bersama berfikir secara nalar yang jernih bahwa semuanya itu adalah “peristiwa gaib” yang menjadi kekuatan nabi Musa as atas petunjuk Allah swt untuk mengalahkan tukang sihir dan tukang-tukang tenung itu. Begitu juga dengan syekh Subakir meskipun beliau telah memberikan tumbal kepada makhluk halus yang tersesat itu sebenarnya bukan tumbalnya yang dapat mengusir jin prayangan dan sebangsanya tetapi kekuatan pendekatan diri kepada-Nya itulah yang menjadi kekuatan Syekh Subakir untuk mengusir makhluk halus tersebut serta do’a atau mantera yang diciptakan menjadi kekuatan tersendiri.

Tumbal adalah medianya atau sarananya saja ibarat seperangkat radio tumbal itu adalah tempatnya (klongsongannya, jawa). Do’a (mantera, jawa) diibaratkan suaranya yang dapat didengar oleh orang lain agar dapat menusuk jiwa dalam hal ini jiwanya mahkluk halus yang tersesat itu untuk menyadarkan kekeliruannya terhadap apa yang mereka perbuat. Lalu darimana suara itu berbunyi agar dapat didengar oleh makhluk halus yang tersesat tersebut…? Tentu saja ada baterainya dan dalam baterai ada kekuatan listrik yang dapat memberi suara pada radio tersebut dalam hal ini adalah kekuatan gaib yang dapat menyambung pada kekauatan Yang Maha gaib, yaitu Allah swt..

Saya rasa tulisan yang singkat ini sedikit banyak menyibak terang tujuan Syekh Subakir yang pada hakikatnya bukan mengusir makhluk halus tersebut kepada si jabang bayi yang kena ‘sawan’ itu, tetapi memberi pengertian jiwa makhluk halus yang tersesat tersebut bahwa apa yang dilakukan adalah salah dan mengingatkan jiwanya bahwa tersesat didalam tubuh jabang bayi. Bahkan Syekh Subakir telah memberi kekuatan jiwa pada makhluk halus yang tersesat itu untuk kembali kepada Hyang Widi dalam hal ini adalah Tuhan memberi kekuatan Syekh Subakir untuk memberi jalan kepada makhluk halus pergi atau kembali kepada-Nya..

Tulisan ini pernah menjadi trending articles di kompasiana

0 on: "Kinanti Sebuah Tembang Sekaligus Pengusir Mahkluk Halus"