Terapi Holistik dengan Kembang

terapi holistik dengan kembang

Akarasa - Jauh sebelum peradaban modern, terapi bunga adalah bagian dari banyak tradisi ritual. Kita akrab dengan ritual tradisi mandi bunga –atau siraman –dalam budaya Jawa. Ritual ini konon mampu untuk menghapus nasib buruk dan mengembalikan energi positif. Sementara mandi bunga biasanya menjadi bagian dari upacara pernikahan atau digunakan untuk membantu menyembuhkan orang yang sakit.

Namun, kini bunga telah menjadi bagaian dari penyembuhan holistik di seluruh dunia. Dunia mengakui bunga dapat memiliki efek terapeutik, tetapi yang kita ketahui mungkin hanya didasarkan pada bagaimana warna mereka dapat menyegarkan suasana hati atau aroma bersantai.
Padahal keajaiban bunga, lebih dari itu. Teorinya adalah bahwa bunga sama seperti makhluk hidup lainnya yang memiliki energi alami – atau chi. Energi alami bunga adalah positif – menggembirakan, penuh cinta dan penyembuhan; ini yang ditawarkan terapi esensi/sari bunga.

Esensi/sari bunga bekerja di tingkat getaran. Mereka memiliki kekuatan untuk meningkatkan getaran fisik kita, membawa tubuh dan jiwa kita ke dalam harmoni. Tidak seperti aromaterapi, yang bekerja di tingkat fisik dan emosional, terapi sari bunga dapat masuk lebih dalam dan beroperasi pada tingkat mental dan spiritual.

Oleh karena itu, terapi ini adalah sebuah alternatif untuk pengobatan psikotropika dalam perawatan sehari-hari misalnya stres, depresi, suasana keprihatinan, ketakutan, kecemasan dan masalah-masalah emosional lainnya. Masalah emosional yang tidak sehat adalah “inti penyakit”, maka dengan penyembuhan “inti batin” diyakini dapat membantu mengatasi penyakit fisik. Sakit kepala dan insomnia, misalnya, bisa menjadi akibat dari stres, dan dapat diperlakukan dengan menggunakan energi atau esensi dari bunga camelia dan bunga teratai.

Bagaimana untuk “membuka” energi bunga? Ada beberapa langkah sederhana. Pertama, Kita harus mempersiapkan bunga-bunga segar yang kita inginkan ketika mereka mekar penuh. Waktu terbaik untuk memetik bunga adalah setelah matahari terbit, atau sekitar pukul 6:30, ketika bunga-bunga itu mengeluarkan energi terbaiknya. Langkah kedua adalah meletakkan bunga ke dalam vas kristal atau kaca dan mengekspos mereka ke matahari di tengah hari selama sekitar tiga jam. Sinar matahari akan melepaskan energi bunga ke dalam air. Air itu kemudian diminum atau digunakan untuk berendam di dalam bak mandi.

Bahkan kini esensi bunga telah diproduksi dalam bentuk tablet. Konon, gula sukrosa yang terkonsentrasi ke tablet disinyalir bebas dan aman dari bahan kimia. Hal ini penting, karena esensi bunga memiliki reputasi yang efektif dan aman untuk digunakan. Banyak orang mencari esensi bunga karena bersifat alami, nontoxic dan tanpa efek samping berbahaya. Terapi dapat juga dilakukan untuk bayi, wanita hamil atau menyusui dan orang tua. Sejauh ini belum ditemukan gejala-gejala alergi karena menggunakan terapi bunga ini.

Sebagai pedoman kita mengkategorikan warna bunga disesuaikan dengan kekuatan penyembuhan mereka. Bunga werwarna Biru dapat digunakan untuk menyembuhkan masalah tenggorokan, sedangkan yang hijau membantu menyembuhkan permasalahan yang terkait dengan hati. Bunga kuning dapat digunakan untuk pankreas dan masalah hati. Bunga ungu membantu menangani masalah-masalah yang berkaitan dengan kepala dan bunga-bunga merah dapat digunakan untuk masalah usus dan darah.

Sedangkan bunga berwarna putih dapat bekerja untuk menyembuhkan seluruh tubuh yang dirasa ada gangguan. Mawar putih, misalnya, dapat digunakan untuk anti penuaan dan pelepasan emosional. Bunga putih seperti terataidan melati, yang melambangkan spiritualitas, bekerja sebagai penyelamat obat yang menyembuhkan trauma dan shock mendalam.

Dengan pikiran tenang dari berbagai keadaan emosional yang mengganggu kita, esensi bunga memberikan kontribusi berupa terapi penyembuhan roh, pikiran dan tubuh. Bunga terapi esensi bekerja untuk melepaskan simpul dan dan keseimbangan tubuh astral.

Nah, kenapa kita sekarang tidak mencoba menanam sendiri tumbuhan yang berbunga ini di pekarangan rumah kita? Selain rumah kita semakin indah, sari bunganya juga bermanfaat bagi kesehatan.

0 on: "Terapi Holistik dengan Kembang"