Perbedaan Tenaga Dalam dan Tenaga Inti


Akarasa – Selamat siang kadang kinasih akarasa, tulisan singkat ini adalah serupa jawaban dari surat elektronik yang singgah di mail saya. Benar adanya, jika beberapa orang menyamakan antara tenaga dalam atau prana dengan hawa murni. Namun demikian, apa yang saya rasakan dan saksikan sendiri selama ini sangat berbeda, hingga dapat menyimpulkan bahwa antara tenaga dalam dengan hawa murni sangat berbeda. Pendek kata adapat dikatakan hawa murni merupakan intisari tenaga dalam atau energi yang kedudukannya secara berseri lebih dalam dari tenaga dalam sendiri. Sumber dari segala sumber energi dalam tubuh manusia serta alam semesta adalah apa yang disebut sebagai atma sejati/chayyu/kayun/kayu.

Dalam terminologi Jawa akrab disebut sebagai atma sejati atau energi hidup yang menghidupkan. Energi hidup bersifat kekal (langgeng tan owah gingsir). Selanjutnya disebut sebagai Yang Mahamulia. Di jagad raya ini dikenal hukum sebab akibat. Dalam kerangka hukum sebab akibat, atma sejati merupakan energi inti/pusat yang TIDAK disebabkan oleh sesuatu penyebab apapun juga (Causa Prima). Alam semesta berasal dari sebab yang tak disebabkan oleh segala sesuatu apapun (causa prima) tersebut. Causa prima menjadi  pusat atma sejati, sebagai titik episentrum dari segala episentrum yang terdapat di jagad raya ini. Sulit membayangkan seperti apa rupa dan warna dari Yang Mahamulia. Hal yang lebih mudah dilakukan manusia hanyalah dengan cara merasakannya energi hidup tersebut. Sulitnya untuk menggambarkan dan mendeskripsikan atma sejati, sehingga orang sering menyebutnya sebagai Gusti tan kena kinira, tan kena kinaya ngapa. Tak bisa disangka, dikira dan diduga. Tidak di mana-mana tetapi ada di mana-mana. Adoh tanpo wangenan, cedak tanpo senggolan. Jauh tak berjarak, dekat tidak bersentuhan. Orang-orang menamakannya pula sebagai Hyang, Dei, God, Puangalah, Allah, Tuhan, Brahman, The pie khong, dst masih ribuan nama lagi. Namun intinya sama saja, yakni untuk menyebut pusat energi yang berdiri sendiri secara mandiri (Mahakuasa).

Nah, Hawa Murni yang ada di dalam diri kita, membuat jasad menjadi hidup, tidak lain merupakan pancaran dari Hyang Mahamulia atau Hyang Mahakuasa tersebut. Lalu diistilahkan sebagai nyawa atau jiwa. Pada saat kita menyalurkan hawa murni kepada seseorang yang berada dalam kondisi sangat kritis, hawa murni seumpama “cuilan” dari sukma / roh atau “atma sejati” yang kita bagikan/tularkan kepada seseorang yang kita aliri hawa murni.


Hawa murni dapat difungsikan seperti halnya tenaga-dalam. Hanya saja, perbedaannya terletak pada tingkat manfaatnya. Hawa murni dapat ditransfer ke dalam tubuh orang-orang  yang dalam kondisi sangat kritis, misalnya mengalami trauma akut sehingga membahayakan keselamatan jiwanya. Dapat pula ditransfer pada orang-orang yang kondisi stamina dan kesehatan tubuhnya berada dalam kondisi teramat drop, kondisi pingsan, bahkan kondisi lebih dalam lagi yaitu koma. Bila seseorang dalam kondisi kritis, tindakan yang paling tepat dilakukan bukanlah transfer tenaga dalam, melainkan penyaluran hawa murni. Tindakan ini bagaikan mensuplai “nyawa baru” ke dalam tubuh seseorang yang nyawaya hampir pupus. Namun demikian, setiap kali melakukan penyaluran hawa murni, tidak boleh dilakukan lebih dari 3 kali. Karena anda dapat mengalami pingsan hingga sampai pada kondisi anastesi (setingkat di atas kematian). Bahkan tidak mustahil “si penyalur” hawa murni justru meninggal dunia akibat kehabisan stok hawa murni. Demikian tulisan singkat ini membuka sedikit wawasan buat kita sekalian, semoga bermanfaat untuk semua para kerabat pembaca yang budiman. Semoga berguna turut serta Hamemayu Hayuning Rat Pangruwating Diyu. Nuwun...

0 on: "Perbedaan Tenaga Dalam dan Tenaga Inti"