Imperium Mongolia : Bangsa Penakluk Terbesar Sepanjang Sejarah


Akarasa –Selamat datang kerabat akarasa. Nama bangsa Mongolia, tercatat dalam sejarah sebagai bangsa penakluk negeri-negeri besar. Siapa yang tak kenal Gengihs Khan penguasa wilayah Asia hingga daratan Eropa?

Entah kenapa saya penasaran dengan bangsa yang satu ini. Bisa jadi salah satu alasannya konon sebelum menyerang Singosari, bangsa ini terlebih dahulu mendarat di Tuban, tanah lahir saya. Bahkan, jika sampeyan berkunjung ke Tuban dan mengunjungi museum Kambang Putih di sebelah baratnya kantor bupati Tuban, disana sampeyan akan temukan beberapa peninggalannya. Beberapa diantaranya pedang, jangkar, dan beberapa porselin yang ditemukan di sepanjang pantai Tuban.

Bangsa Mongol yang dahulu pernah dikenal sebagai bangsa terkuat dan keji dalam peperangan dibawah pimpinan Genghis Khan yang memerangi beberapa wilayah bahkan hampir sebagian besar wilayah di dunia. Coba saja bayangkan, kerajaannya membentang dari Semenanjung Korea hingga Eropa di wilayah Jerman. Maka tak mengherankan jika ada banyak sejarawan mengakui bahwa bangsa Mongol memberi kontribusi dalam sejarah dunia. Tahun 1258 kekhalifahan Abasiyah di Irak dan kekaisaran Rusia di Moskow dikuasai oleh Bangsa Mongol.

Saat menaklukan Afghanistan, Genghis Khan, pada tahun 1222, mulai mengenal Islam dalam perjalanannya menuju Bukhara, Tranoxiana. Tapi saat itu disinyalir Genghis Khan menerima Islam tapi juga dia mempraktekkan Budha, Kristen, dan tetap menyembah leluhurnya Tangri. Karena sang kaisar Genghis Khan sudah menyatakan menerima Islam, maka penyebaran Islam sendiri bisa dibilang cukup cepat di masa penaklukan Dinasti Mongol. Pada tahun tersebut banyak berdiri masjid-masjid di wilayah kekuasaan Mongol.

Mongol sendiri sebuah kerajaan yang berdiri di tengah-tengah Kerajaan besar Cina dan Rusia dengan Ulan Bator sebagai pusat pemerintahan. Walaupun tadinya mereka bukanlah Islam, namun kontak dengan muslim Cina dan Asia tengah membuat sebagian dari penguasa Mongol masuk Islam dan nama Khan turun temurun menjadi identitas muslim Mongolia. Namun, dalam perjalanannya Kerajaan Mongolia ini terpecah menjadi empat Khanates yakni Golden Horde yang didirikan oleh Batu Khan, di Rusia, Hulagu Ulus atau Ilkhanatas di Persia, Iran, Jagatai Ulus di Turkistan dan Dinasti Yuan Di China.

Tiga Khanates diantaranya resmi menyatakan Islam sebagai agama Dinasti yang mereka bangun, yakni Golden Horde, di Rusia, Hulagu Ulus atau Ilkhanatas di Iran, dan Jagatai Ulus. Sedangkan Dinasti Yuan yang dipimpin oleh cucu Genghis Khan, Kubilai Khan walaupun tidak secara langsung menyatakan Islam sebagai agama resmi dinastinya, saat itu pembesar-pembesar bangsa Mongol dinasti Yuan sebagian besar beragama Islam. Termasuk ketika itu Muslim Uyghurs yang sampai kini memang dikenal sebagai muslim di Cina.

Orang-orang keturunan Bangsa Mongol di wilayah Rusia kemudian dikenal sebagai orang-orang Tatars, yakni orang Mongol yang bicara dalam Bahasa Turki di Rusia. Rusia menamakan kaum Tatars itu dengan nama Azebaijan Turks. Namun dalam skala besar, Kerajaan Mongol Golden Horde di Rusia-lah yang secara resmi menyatakan Islam sebagai agama kerajaan di abad 14. Kekuasaan Kekaisaran Mongol Golden Horde berakhir ketika Dinasti Utsmaniyah berdiri.

Namun orang-orang Tatars memiliki peran yang sangat kuat terhadap berdirinya Rusia, sebab, kebanyakan bangsa Tatars adalah bangsawan Rusia. Mereka sangat kuat dalam bidang organisasi, politik dan sosial ekonomi. Tak heran peran bangsa Tatars sangat penting dalam kebudayaan Rusia. Mayoritas bangsa Tatars adalah muslim. Mereka memiliki kebudayaan tingkat tinggi, ahli dalam bercocok tanam dan kerajinan, juga memiliki pusat kegiatan belajar muslim. Mereka banyak menempati wilayah Siberia yang kini pun lebih dikenal dengan nama Tartary.

Bangsa Tatar, di Indonesia dan Malaysia dieja Tartar. Suku Tartar mayoritas Islam aliran Sunni seperti yang dianut mayoritas dunia Arab hingga Indonesia-Malaysia. Di sebagian wajah suku Tartar saat ini cukup unik, karena berkulit kuning langsat tapi kadang rambutnya pirang dan bermata biru atau hijau, demikian juga sebaliknya.

Bangsa Turkic yang juga berasal dari keturunan Mongol adalah bangsa yang hidup di Asia tengah yang terdiri dari bangsa Uighurs, Kirghiz, Oghuz, Turks dan Turkmenistan. Bangsa Turkic ini tadinya ada di dalam Khanates Jagatai. Bangsa Turkic ini pun secara bertahap menerima Islam walaupun sebagian juga ada yang memeluk agama Budha, Shaman, Kristen, Zoroastrian dan lain-lain.

Bangsa Turkic di Kekhalifahan Abasiyah memegang kekuasaan di Timur Tengah, sedangkan bangsa Tukic di Uighur dan Khirgiz berjuang melawan kekuasan Kekaisaran Cina. Namun, bangsa Khirgiz berhasil menjadi sebuah Negara modern yakni Khirgiztan, sedangkan bangsa Uighurs sampai saat ini wilayahnya masih menjadi teritorial Cina seperti Tibet dan Inner Mongolia. Sementara itu keturunan bangsa Mongol lainnya membangun dinasti Savafids di Iran dan Mugahl di India.

Banyaknya suku ini menyebar ke negara-negara di luar benua Asia, karena di zaman pemerintahan Golden Horde (Pengelana Angkatan Emas), tentara suku Tartar menguasai Moskow (Rusia) dan sekitarnya. Setelah runtuh kemudian pada masa pemerintahan Turki Ottoman (Ustmani), suku Tartar berperang hingga ke Polandia (negara Eropa timur) yang berbatasan dengan negara Kekaisaran Romawi Suci (Jerman).

Sisanya suku ini tinggal di negara Turki, Rumania, Belarusia, Amerika Serikat, Polandia, Georgia, Lithuania, Moldova, Latvia, Estonia, dan Finlandia. Di disiplin ilmu militer, saat ini resimen Tartar, merupakan pasukan khusus dari Garda (Penjaga) Nasional di Republik Islam Iran yang bertanggung jawab langsung ke Presiden Iran.

Kemudian tak kalah penting, suku Tartar juga masuk di dalam suku minoritas dilindungi Republik Rakyat Tiongkok (RRT). Bahkan diperlakukan khusus dibanding suku minoritas lain yang mayoritas beragama Islam di Tiongkok.

Menurut data terakhir hasil dari sensus penduduk, saat ini di Tiongkok kurang lebihnya ada sekitar 7.500 warga Tartar. Sebagian besar tinggal di Kota Yining, Tacheng, dan Urumqi di wilayah Otonomi Xinjiang.

Sejarah mereka di Tiongkok berasal dari Dinasti Tang (618-907), ketika suku Tartar diperintah oleh Khanate Turki (Turki di zaman dulu sebutan subsuku Mongol, saat ini jadi nama sebuah negara di Eropa Timur) nomaden di Tiongkok utara. Suku Tartar awalnya menjadi tentara bayaran bagi kekuasaan kuno di Tiongkok kuno, Persia (Iran), maupun Romawi Byzantium.

Sedangkan perkenalan suku Tartar dengan Islam di akhir pemerintahan Dinasti Tang atau abad 10, karena Dinasti Abasyiah di Baghdad mengirim banyak penyebar Islam ke perbatasan Tiongkok maupun Rusia. Menjadi agama besar resmi suku ini, ketika Tiongkok diperintah Dinasti Yuan sekitar abad 13 akhir.

Karena tempat tinggal yang padang rumput maupun gurun di Asia Tengah yang menghadap ke gerbang Eropa Timur, juga berada di Jalur Sutra. Suku sebelum menjadikan Islam sebagai agama mayoritas suku mereka, pernah menjadikan Gunung Tian Shan (Pegunungan Angkasa) sebagai padepokan mereka.

Gunung Tian Shan, banyak mengilhami para sastrawan Tiongkok sejak zaman Dinasti Tang hingga Ming, ihwal kehebatan tentara dari gunung yang sering dinaungi langit biru bersih di kala musim panas itu. Di gunung yang puncaknya selalu diselimuti salju ini, ada legenda Genghis Khan pernah berdoa di situ sebelum menaklukkan suku Tartar, untuk dimasukkan ke bala tentaranya demi menembus Tembok Besar Tiongkok, guna menaklukkan Dinasti Jin yang kemudian Dinasti Sung Selatan.

Saat ini kaki Gunung Tian Shan berada di Tiongkok, Pakistan, India, Kazakhstan, Kyrgyzstan, dan Uzbekistan. Gunung Tian Shan ini di zaman Genghis Khan sebagai kuil besar Serigala Biru (Blue Wolf) atau hewan piaraan Tuhan (Tengri).

Tartar tumbuh dalam kekuatan tentara, dan nama mereka digunakan untuk merujuk kepada beberapa suku di utara setelah Dinasti Tang. Tanah Air mereka (Tartar) kemudian dijajah oleh Genghis Khan yang ingin mendirikan Pan Mongol Raya, dan ketika Mongol menyerang Eropa. Banyak suku-suku di Asia maupun Eropa menyebut mereka Tartar.

Bukan hanya Arab dan Eropa, bahkan Korea, Jepang, Indonesia, dan Malaysia menyebut tentara Mongol dengan sebutan Tartar. Padahal sebenarnya suku ini kecil namun karena pandai bertempur, banyak pendekar kuno mengaku dari Gunung Tian Shan, baik di Persia (Iran) maupun Tiongkok, hingga Korea.

Di abad 14 Masehi, di Eropa maupun Arab, Tartar menjadi sebutan bagi campuran bangsa dari kawasan timur dan mayoritas beragama Islam. Sedangkan Mongol, bangsa ras kuning yang berasal dari timur dan mayoritas bukan beragama Islam.

Gunung Tian Shan tak akan termasyhur sekarang ini, kalau tidak karena kejayaan tentara Tartar di masa silam.

Pada pertengahan abad 13, Batu, cucu Genghis Khan, mendirikan Khanate (Kerajaan di bawah kekuasaan Mongol) Pengelana Angkatan Emas di Asia Tengah. Pada masa kejayaannya, kerajaan Angkatan Emas (Golden Horde) setelah raja-rajanya menjadi Islam, merupakan kekuasaan penting yang menguasai Moskow (Rusia) hingga perbatasan Tiongkok maupun Persia. Bala tentara khususnya bernama Brigade Tartar.

Tentara Salib maupun tentara Arab yang berperang karena rebutan Yerusalem (Israel-Palestina), pernah dikalahkan para tentara Pengelana Angkatan Emas ini. Kekuasaan Kerajaan Pengelana Emas ini mulai menurun pada abad 15, dan Khanate Kashan mulai meningkat pada tengah mencapai Sungai Volga Bulgar (Rusia) dan di daerah sepanjang Sungai Kama.

Para penguasa dari Khanate Kashan, membanggakan kekuatan mereka, mulai menyebut diri mereka Tartar, anak-anak bangsa Mongol. Sejarah pengembaraan suku Tartar sendiri terbentang dari kerajaan pulau di daerah Nanyang hingga Polandia (Eropa). Masjid suku Tartar di abad 15 di Polandia saat ini masih dipergunakan keturunan suku ini, namun tak ada jejak suku ini ketika menjelajah ke Nanyang yang kala itu ingin menghukum Raja Singasari (Indonesia) di abad 13, diduga karena menjajah dalam waktu singkat.

Tartar secara bertahap menjadi nama diakui untuk penduduk Kashan Khanate. Kelompok suku Tatar hari ini dibentuk melalui campuran dari suku Baojiaer, Kipchacks, dan Mongolia selama periode yang panjang.

Setelah abad 19, krisis perhambaan di Tsar Rusia memburuk, dan pemilik budak intensif merampas tanah mereka. Sebagian besar tanah Tartar di sepanjang Sungai Volga dan Kama saling berebut kekuasaan, dan suku Tartar terpaksa mengungsi. Beberapa pergi ke selatan ke Asia Tengah dan kemudian ke selatan Xinjiang (Tiongkok).

Pada akhir abad 19, Tsar Rusia diperluas ke Xinjiang, dan memenangkan hak istimewa perdagangan di sana. Untuk sementara waktu, pedagang Rusia pergi ke Xinjiang, dan diikuti oleh pedagang Tartar dari Kashan. Akhirnya makin banyak suku Tartar tinggal di Xinjiang untuk berdagang.

Selama periode ini, banyak intelektual dan ulama Tatar pindah ke Xinjiang. Sampai awal abad 20, aliran berkelanjutan suku Tartar datang ke Xinjiang dari Rusia.

Bahasa Tartar milik keluarga bahasa Turki dari sistem bahasa Altai. Karena Tatar bergaul bebas di Xinjiang dengan Uygurs, dan Kazaks, tiga bahasa suku memiliki efek yang kuat pada satu sama lain, dan telah menghasilkan berbagai dialek lokal. Bahasa Tatar ditulis berdasarkan huruf Arab.

Pada akhir abad 19 ke 20 an awal, beberapa pedagang kaya Tartar menjaring keuntungan besar dan memaksa pedagang kecil ke jurang kebangkrutan. Dari beberapa Tartar terlibat dalam peternakan, sebagian besar peternak miskin yang memiliki beberapa hewan dan tidak ada padang rumput.

Sejak 1949, orang-orang Tartar telah menikmati hak politik yang sama di Xinjiang, di mana banyak kelompok etnis tinggal di komunitas erat. Mereka memiliki perwakilan di Kongres Rakyat Nasional di Beijing dan berbagai tingkatan pemerintah.

Walaupun superkecil di Tiongkok, karena besarnya sejarah Tartar yang memperkenalkan budaya Tiongkok ke Arab, Rusia, dan Eropa Timur, perwakilan suku ini tiap tahun diundang di Sidang Rakyat di Kongres Rakyat Nasional di Beijing.

Serangkaian reformasi sosial Beijing, telah melepaskan petani Tartar miskin dari eksploitasi dan penindasan feodal. Beberapa kini telah menjadi pekerja industri penting di Xinjiang.

Pengembangan pendidikan Tatar dimulai pada akhir abad 19 ketika dibuka sekolah ulama Tartar di beberapa daerah. Selain mengajarkan sejarah, Alquran, dan hukum Islam, sekolah-sekolah mengajarkan aritmetika dan bahasa Mandarin. Sekolah Tatar bekerja sama pemerintah, didirikan pada tahun 1942, adalah salah satu sekolah modern yang paling awal bagi etnis minoritas di Xinjiang.

Ini memainkan peran aktif dalam mereformasi pendidikan agama lama dan pengajaran sains dan budaya. Banyak intelektual Tatar awal abad ini, bekerja keras untuk mendirikan dan menjalankan sekolah. Sebagian pergi jauh ke daerah pedesaan, dan memainkan peran besar dalam membangun pendidikan menyebabkan Xinjiang lebih modern. Usaha mereka tidak hanya menguntungkan suku Tatar, tetapi juga Uygur, Huis, Kazaks, Xibes, dan Uzbek.

Kebanyakan Tatar di kota-kota tinggal di rumah beratap datar dilengkapi dengan cerobong asap lumpur untuk pemanasan. Mereka suka menggantung permadani di dalam rumah mereka, yang biasanya sangat bersih dan rapi. Halaman ditanami bunga dan pohon-pohon memiliki penampilan kebun kecil. Tatar di wilayah pastoral telah beradaptasi untuk hidup nomaden, dan tinggal di tenda-tenda.

Orang Tartar biasanya mengenakan kemeja putih bordir di bawah rompi hitam pendek atau gaun panjang. Celana mereka juga hitam. Mereka sering mengenakan kecil hitam-putih bordir topi, dan topi bulu hitam di musim dingin.

Wanita mengenakan topi bunga kecil bertatahkan mutiara, dan panjang putih, kaus merah kuning atau keunguan dengan lipatan. Perhiasan mereka termasuk anting-anting, gelang dan kalung mutiara merah. Sejak pembebasan, gaya yang lebih modern telah memengaruhi baik laki-laki dan pakaian perempuan, dan semakin banyak Tartar sekarang mengenakan pakaian gaya Barat.

Sebagian besar dari suku Tartar di kota-kota milik keluarga monogami kecil. Putra dan putri hidup terpisah dari orang tua mereka setelah mereka menikah, namun mereka masih mendukung orang tua mereka sampai mereka mati, menunjukkan rasa hormat besar bagi orang tua mereka.

Intermarriages antara Tartar dan kelompok etnis lainnya percaya dalam Islam cukup umum. Sebuah pernikahan Tartar diadakan di rumah pengantin wanita sesuai dengan aturan agama Islam.

Pengantin baru harus minum air gula dari cangkir yang sama, melambangkan kehidupan manis yang panjang bersama-sama. Biasanya, pengantin pria harus hidup untuk beberapa waktu di rumah orang tuanya-di-hukum itu, dan dalam beberapa keluarga, tidak harus pergi ke rumahnya sendiri sampai anak pertama lahir.

Bayi menerima berkat agama Islam resmi tiga hari setelah kelahiran. Nama-nama bayi Tartar mereka biasanya diambil dari klasik Islam. Seorang anak biasanya mengambil nama keluarga dari ayah atau kakek. Ritus-ritus cradle diadakan tujuh minggu kemudian, dengan dudukan dan pakaian yang disediakan oleh nenek.

Kemudian 40 hari setelah kelahiran anak, dia bermandikan air diambil dari 40 tempat, kebiasaan dimaksudkan untuk menghasilkan pertumbuhan yang sehat. Ketika seseorang meninggal, tubuh diselimuti dengan kain putih sesuai dengan praktik Islam.

Kehidupan budaya Tartar kaya dan berwarna-warni. Musik mereka memiliki irama hidup, dan beberapa alat musik yang digunakan, termasuk “Kunie” (seruling kayu), yang “Kebisi” (semacam harmonika), dan biola dengan dua senar. Tatar tarian yang meriah dan ceria. Pria menggunakan banyak gerakan kaki, seperti jongkok, menendang, dan melompat.

Perempuan bergerak pinggang dan lengan lebih. Gaya tarian mereka menggabungkan fitur dari Uygur, Rusia, dan tarian Uzbek, tetapi juga memiliki karakteristik unik mereka sendiri.

Pada festival, suku Tatar sering mengadakan kontes menari massal. “Festival Kepala Plough” adalah musim semi setiap pertemuan besar tahunan, yang diadakan biasanya pada tempat berpemandangan indah, dan termasuk permainan kolektif seperti menyanyi, menari, balap gulat, kuda dan tarik-menarik perang.

Permainan mereka menikmati sebagian besar adalah “melompat berjalan” kontes. Semua kontestan memegang telur di sendok di mulut mereka. Yang pertama untuk mencapai garis finish tanpa menjatuhkan telur adalah pemenangnya. Drama Tartar mulai mengembangkan lebih awal dari mereka yang sebagian besar kelompok etnis lain di Xinjiang.

Pada awal 1930-an, rombongan drama Tartar telah dibentuk dan mulai memberikan pertunjukan di Tacheng dan Urumqi. Dikarenakan hubungan ekonomi Tiongkok dengan negara-negara Arab dan Rusia yang makin deras, pejabat politbiro kebudayaan Tiongkok salah satunya mengutus drama Tartar. Sekian.


Dirangkum dari berbagai sumber

0 on: "Imperium Mongolia : Bangsa Penakluk Terbesar Sepanjang Sejarah"