Ketika Drupadi Menggugat Haknya

kisah drupadi

Akarasa – Selamat datang kerabat akarasa. Angin berhembus. Menggetarkan rerumput ilalang dan dedaunan hijau peppohonan. Meskipun matahari bagai bola api yang mengambang lepas di kebiruan lautan udara, namun teriknya tak begitu terasa membakar kulit tubuh. Beburung mengepak-ngepakkan sayap. Bagaikan pena-pena liar yang menggembarakan huruf-huruf pada seriap lajur kosong burung langit. Memaknai waktu yang masih mengalir menuju muara.

Begitulah gambaran suasana di Karang Tumaritis atau sering disebut Karang Kadempel, tempat Semar dan anak-anaknya berdomisili, adem ayem. Waktu seakan berhenti berputar disana. Siang itu Petruk, putra kedua Semar sedang santai gak ada kerjaan. Tiduran di amben bambu di bawah pohon mangga, masih sempat-sempatnya rengeng-rengeng (nyanyi buat diri sendiri) tembang macapat  ala Jessie J ‘Ojo Minggat’, flaslight versi Jawa itu.

"Pah!" Ujug-ujug anak Petruk si Lengkung Kusuma yang mbedig (nakalnya pol jedug) teriak di sisi kuping bapaknya,  sekaligus motong lagu bapaknya yang ngehit di kalangan muda itu.

"Gombale Mukiyo! Kowe iku gak lihat fathermu lagi ngapalke lagu po? Ngageti orang wae. Dasar bocah geblug!" Petruk seketika bangun, kaget.
"Yang geblug itu Lik Bagong! Abi mah anaknya Papah ganteng!" Lengkung Kusuma tangkas menyahut.
"Bukan begitu....dulu itu katanya ndoro putri Drupadi marah-marah di Pertemuan Agung di Wiratha, adapa sih Pah? Penasaran abi mah?"
"Gak ah, ora kudu aku crita nang bocah cilik koyok kowe. Sawanen mengko!(gak akan saya cerita ke anak kecil macam kamu, sawan nanti)", tensi Petruk masih tinggi.
"Papah ini sudah sewindu lebih tinggal di Jogja, sisa logat Jawa Timurnya masih kebawa terus yak. Lagian yang minta juga bukan cuma abi aja. Ndoro Putri yang satu itu juga minta kan?" Lengkung mengingatkan.
"Dengkulmu amoh, yo, fathermu lupa jeee".

Maka berceritalah Petruk sebab takut sama Ndoro Putri yang artis itu ........

Dewi Drupadi adalah putri Prabu Drupada, raja kerajaan Pancala. Kecantikannya terkenal sampai kemana-mana.Tak heran ketika ayahnya mengumumkan akan memcari calon suami bagi putrinya, banyak ksatria dan brahmana rela antri untuk dapat mempersunting sang Putri. Namun sang calon harus mengikuti sayembara yang ditetapkan oleh sang Raja.

Sayembara itu berupa mengangkat busur wasiat peninggalan leluhur Pancala serta melepaskan panah dari busur tersebut, dan mengalahkan patih sekaligus benteng kerajaan Pancala, Gandamana.
Pandawa yang sedang dalam pengembaraan karena terusir dari Astina, negara yang seharusnya mereka warisi dari ayahnya Pandu Dewanata, mengikuti sayembara itu, untuk dan atas nama Yudistira, sang sulung.

Singkat cerita, busur itu dapat diangkat dan dipergunakan oleh wakil Pandawa, Arjuna dan wakil Negara Astina, Adipati Karna. Tapi Karna tidak dapat mengalahkan Gandamana, dan wakil Yudistira, sang Bimasena sukses mengalahkan patih yang sakti itu. Drupadi diboyong dan diperistri oleh Yudistira.

"Laaaaaah itu, Pah! itu mah sudah di ceritakan sama bu guru. Sudah ulangan malah!” Lengkung Kusuma memotong cerita bapaknya.
"Bocah iki, jangan sembarangan aja motong cerita papah dong!" Petruk sewot sebab ceritanya dipotong.

Dalam lakon Pandawa Dadu, Kurawa yang sirik atas keberhasilan Pandawa membangun Negara Amarta, mengundang Pandawa untuk bertemu. Alasannya, bergembira bersama atas keberhasilan Pandawa membangun Amarta. Pandawa yang tidak curiga tentu saja bersedia datang. Dalam kegembiraan pesta, Sangkuni, mahapatih Astina yang julig itu mengusulkan untuk bermain dadu. Karena rayuan maut Sangkuni, Pandawa yang sebenarnya wegah bermain akhirnya bersedia dan larut dalam permainan itu.

Permainan yang tadinya hanya sekadar main-main, akhirnya benar-benar menjadi judi. Judi yang tadinya kecil-kecilan makin lama makin menjadi besar-besaran. Semua harta Pandawa pelan-pelan lenyap di meja judi. Emas-berlian, kuda-kuda dan kereta perang, sampai akhirnya negara baru yang dibangun Pandawa dengan cucuran keringat, Amarta alias Indraprasta harus diserahkan kepada Kurawa.

Prabu Drestarata, ayah Kurawa, pengemban amanah Negara Astina hadir dalam acara itu. Demikian juga Yama Widura, adik Drestarata dan paman Kurawa serta Pandawa. Penasehat Pandawa, kakak sepupu para Pandawa, Sri Batara Kresna juga hadir di sana. Tapi semuanya tidak mampu menghentikan acara judi yang berlangsung antara kedua pihak yang sudah sampai pada taraf kesetanan itu.

Ketika harta Pandawa sudah habis semua, Dursasana (si nomer 2 Kurawa) yang sudah sejak lama nafsu banget sama Drupadi, mengusulkan agar Pandawa mempertaruhkan Drupadi di meja judi untuk setengah wilayah kerajaan Astina ditambah seluruh wilayah Amarta yang sudah jadi milik Kurawa itu.  Melihat besarnya taruhan yang dipasang Kurawa, dengan sikap apa boleh buat Pandawa meladeninya. Mereka berpikir, masa sih mau kalah lagi? Dan ternyata, memang kalah lagi! Nasib.

Dursasana meloncat kegirangan karena kemenangan itu, dan segera memeluk dan menarik Drupadi. Drupadi tentu saja berontak, sehingga sanggul rambutnya terlepas. Dursasana menarik rambut Drupadi yang panjang itu dan menyeretnya kearah para Kurawa. Dursasana yang kalap kerasukan setan segera menarik kain pinjung Drupadi berniat untuk menelanjanginya di depan umum.

Atas pertolongan Sri Kresna yang titisan Dewa Wisnu itu, upaya itu tidak berhasil. Meskipun Dursasana sudah menarik kainnya habis-habisan, Drupadi juga sudah berputar-putar dan kain yang ditarik sudah teronggok meninggi, tapi kain Drupadi tetap utuh. Kemudian atas prakarsa Sri Kresna, Drestarata dan Yama Widura, Drupadi dikembalikan kepada Pandawa, dan status Amarta hanyalah dipinjam oleh Kurawa selama 12 tahun.

Tapi Drupadi yang malu, belum mau sudah. Kagol. Sambil berteriak, sehingga didengar semua orang, dia mengucapkan sumpahnya bahwa tidak akan menyanggul rambutnya lagi sebelum keramas dengan shampo. Eeh salah, keramas dengan darah sang Dursasana. Dursasana ngakak saja mendengar sumpah Drupadi, kejadian ini amat menjengkelkan Bimasena.

Berniat untuk menghajar Dursasana, Bima alias Werkudara itu terhenti langkahnya mendengar perkataan Sri Kresna:

"Jagad Dewa Bathara, yo Jagad Mangestungkara, Eeee..... yayi...,yayi Werkudara!"
"Sssst, Pah. Salah atuh!" Lengkung Kusuma ng-interupsi lagi.
"Itu kan omongannya ndoro Sinuwun Prabu Kresna? Gak layak kan seorang Petruk omong seperti itu?"
"Lambemu! Fathermu ini sedang niru omongannya Sinuwun itu. Dengerin dulu tah, jangan motong crita orang aja dong!" (maap, makian Petruk tidak diterjemahkan! Dasar Petruk memang suka memaki!)
"Ooo, gitu yak, okeh, okeh deh, Pah", Anaknya cengengesan.
"Sok lanjutin critanya...."
"Lanjutin dengkulmu ambleg! Sampai mana tadi?" Petruk pikun beneran, bukan bohongan.
"Sampai mBantul, Pak Bro. mBandung, mBogor, mBerlin! Eh....."

Malam itu usai acara kawinannya Abimanyu yang putra Arjuna dengan Dewi Utari yang putri Prabu Matsyapati dari Wiratha, persidangan agung yang diprakarsai Prabu Matsyapati sebagai tuan rumah, dihadiri Sri Kresna, Prabu Baladewa, dan para raja sekutu Pandawa. Para pendukung dan sekutu meminta Pandawa untuk tegas meminta kembali haknya atas Indraprasta usai masa pengasingan yang 12 tahun itu. Pembahasan lalu berkembang tentang kemungkinan akan terjadi perang besar apabila Kurawa mengingkari janjinya.

Tapi Pandawa sendiri terkesan ogah-ogahan, terutama karena di Astina berkumpul orang-orang tua yang dihormati Pandawa, Resi Bisma yang kakek Pandawa, Resi Durna yang guru Pandawa, Prabu Salya yang Pak Dhe-nya Nakula dan Sadewa. Lagipula Pandawa tidak yakin akan mampu mengalahkan kesaktian para tetua itu.

Pertemuan itu jadi stagnan, sampai ada suara kecil melengking dari sudut.
"Bolehkah saya bicara?" Ternyata Drupadi yang interupsi.

Atas ijin Sri Kresna yang memimpin sidang, Drupadi pun maju ketengah ruang dan seperti seorang orator, dia mengajukan pendapatnya:

"Belum puaskah kalian, suamiku tersayang Yudistira dan para saudaranya menganggapku sebagai seonggok barang atau segumpal daging sehingga tega dipertaruhkan di meja judi? Aku, Drupadi, isterimu yang setia sehingga rela ikut terlunta-lunta dalam pengembaraan kalian selama 12 tahun!

Masih ingatkah kalian akan rasa malu dan sumpahku yang tak akan menyanggul rambutku sebelum keramas dengan darah Dursasana? Akankah kalian membiarkan rambutku terurai selamanya? Engkau, suamiku, begitu sayangmu akan Suyudana dan Dursasana sehingga melupakan aku? Aku, Drupadi, menuntut hak-ku sebagai isteri yang dipermalukan!"

"Pak Bro, jangan ikutan esmosi gitu laaaah. Wedi aku. Papah kan cuma cerita seh?" Lengkung Kusuma interupsi lagi.

"Edyaaaaaan tenan bocah iki."

Akhirnya perang besar Bharata Yudha meletus juga karena Kurawa mengingkari janjinya. Dan Drupadi bisa memenuhi sumpahnya, dan menyanggul rambutnya kembali. Tapi itu tidaklah berlangsung lama. Mendekati akhir perang, Aswatama yang dendam atas gugurnya ayahandanya Resi Durna, berhasil menyusup ke garis belakang pertahanan Pandawa dan membunuh semua isteri para Pandawa, termasuk Drupadi.

"Haaaaaaah! Jlitheng kakangku piye ikiiii…"
"Hayoh! Kowe arepe ng-interupsi father lagi kaaan?" Petruk memotong critanya sendiri sembari mengacungkan tinjunya.

"Gak, Pak Bro, enggaklah! Abi juga tahu kalo itu omongnya ndoro Bimasena ke ndoro Prabu Kresna. Cemen lah itu, Papah juga jangan "over confidence" gitu....." Lengkung Kusuma sotoy.

"Lagian abi mah juga tahu kalo ceritanya udah selesai. Iya kan? Weeeekkk!"

Catatan kaku : Cerita ini adalah bagian dari Mahabharata. Bukan cerita carangan seperti biasanya. Di cerita aslinya, Dewi Drupadi bersuamikan 5 orang Pandawa. Saya merasa tidak berkompeten walau sekadar berkomen, karena Mahabharata bagi saudara-saudara saya umat Hindu adalah bagian dari kitab suci Weda. Karena itu saya dengan sengaja mengambil setting Mahabharata yang telah dimodifikasi oleh orang Jawa. Sebuah setting budaya yang sudah akrab dengan saya sejak kecil. Jadi, Dewi Drupadi hanya bersuamikan seorang Yudistira, atau Puntadewa, si sulung dari Pandawa itu. Nuwun.

Jayakardi

0 on: "Ketika Drupadi Menggugat Haknya"